374 Kali Dibaca

Modal Rp8 Juta, Pemdes dan Warga Dongkalan Perbaiki Jembatan Rusak

  • Bagikan
Jembatan Dongkalan
Pemdes dan masyarakat desa Dongkalan Kecamatan Pagimana memperbaiki badan jembatan yang telah rusak parah, Senin (29/30). (Foto: Pemdes Dongkalan)

Reporter Anto Yasin

— Pemerintah Desa (Pemdes) dan warga Kabupaten , dengan modal Rp8 juta memperbaiki jembatan. Fasilitas publik yang menghubungkan desa Dongkalan dan itu sudah lama rusak.

Kepala Desa Dongkalan Selasa (30/11) mengatakan, inisiatif pemdes dan warga setempat ini ada, lantaran jembatan itu sudah lama rusak.

“Badan jembatan ini sudah lama rusak. Sehingga pemdes dan warga berinisiatif memperbaikinya,” kata Rudianto.

Baca Juga:  Tiga Desa Terima Logistik Pilkades, Doda Waktu Tempuh Sehari Semalam

Baca juga: Pelatihan Penyusunan Dokumen PSETK Sasar 10 Daerah Irigasi Masama

Selama ini sambung , warga kesulitan untuk melewati jembatan itu. Karena dalam kondisi rusak, sehingga sangat rentan terjadi .

“Kendaraan maupan warga kesulitan untuk menyebrang. Karena rawan terjadi musibah. Sehingga lebih memilih menyebran sungai,” jelasnya.

Kades Dongkalan mengaku, dari hasil swadaya untuk perbaikan jembatan, diperoleh anggaran Rp8 juta.

Baca juga: Tiga Desa Terima Logistik Pilkades, Doda Waktu Tempuh Sehari Semalam

Baca Juga:  Warga Pedalaman Desa Baloa Doda Divaksin dan Pengobatan Masal

“Anggaran perbaikan jembatan yang terkumpul dari swadaya sekitar Rp 8 juta,” ucapnya.

Dengan dana tersebut termanfaatkan untuk pembuatan balok gelagar, pengadaan papan dan paku. Rencananya, jembatan dengan panjang 16 meter dan lebar 4 meter tersebut akan dibuatkan atap pelindung, sehingga tidak mudah rusak.

Mestinya sentil Rudi, pembangunan atau perbaikan jembatan ini berasal dari anggaran Pemda Banggai. Karena tak kunjung ada, sehingga Pemdes dan warga Dongkalan berinisiatif memperbaikinya dengan dana bersumber dari swadaya. *

  • Bagikan
error: Content is protected !!