164 Kali Dibaca

Vaksinasi Terpantau Menurun, Ini Arahan Presiden Jokowi

  • Bagikan
Vaksinasi Menurun
Bupati Banggai Ir. H. Amirudin saat mengikuti arahan Presiden RI Ir. H. Joko Widodo

JAKARTA – Setelah menggelar audiensi bersama Menteri Pertanian Sahrul Yasin Limpo, Ir. H. menghadiri secara virtual pengarahan Presiden RI Ir. H. Joko Widodo, langsung dari Istana Negara tentang Penanganan Covid 19, pada Kamis (16/12).

Kegiatan tersebut di hadiri oleh Para Menteri Koordinator, Mensesneg, Seskab, , Menkeu, Mendikbud, Menkes, Mensos, Menteri BUMN, Kepala Staf Kepresidenan, Panglima TNI, Kapolri, Kepala BIN, Kepala BNPB, Kepala BKKBN serta Para Gubernur, Bupati Dan Walikota seluruh Indonesia.

Pada kesempatan itu mengatakan terdapat penurunan dalam pelaksanaan di daerah.

“Yang ingin saya tekankan, dalam dua bulan ini, dalam enam minggu terakhir ini, laju suntikan turun, yang sebelumnya bisa mencapai diatas 2 Juta untuk 1-7 November, sudah turun menjadi 1,5 Juta dan untuk tanggal 6-12 Desember lalu hanya 1 Juta”, ucap Presiden.

Presiden Jokowi menyampaikan, Pemerintah bersama masyarakat harus waspada dan siap siaga terhadap penyebaran virus ini.

Presiden meminta seluruh Kepala Daerah bersama Forkopimda untuk kembali mempercepat vaksinasi.

“Saya minta Pangdam, Kapolda, Pemerintah Daerah menggerakan lagi percepatan vaksinasi karena akan sangat membantu memproteksi masyarakat dari Covid-19, baik varian Delta maupun Omicron”, imbuhnya.

Baca Juga:  Forkot Berkontribusi Besar Atas Pencapaian Vaksinasi

Joko Widodo mengatakan bahwa masih terdapat sejumlah provinsi yang target capaian vaksinasi dibawah 70%.

“Sesuai dengan yang disampaikan pada awal Tahun 2021, pada akhir tahun ini target kita harus mencapai 70 persen dosis 1, dan masih banyak sekali Provinsi bahkan terdapat 20 Provinsi yang dosis pertama masih dibawah 70 persen”, tambahnya.

Terakhir, Presiden mengingatkan bahwa Perdana Menteri Inggris telah mengumumkan ancaman berat Omicron, karena 60% kasus baru di London berasal dari varian Omicron.

Presiden Jokowi mengingatkan untuk terus waspada terjadinya gelombang ketiga terlebih dalam menghadapi perayaan Natal dan Tahun Baru 2022.

“Ini yang harus kita ingatkan agar Natal dan Tahun Baru untuk tidak kemana-mana untuk menghindari penyebaran COVID-19 dan datangnya gelombang ketiga. Inilah peran pangdam, Polda, Polres untuk mensosialisaikan karena ini sangat-sangat penting,” tegasnya.

Sebagaimana diketahui, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut B. Pandjaitan pada Minggu, (28/11/2021) lalu, dalam konferensi pers Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi No.SP-771/HUM/ROKOM/SET.MARVES/XI/2021 yang disampaikan secara virtual mengatakan bahwa pemerintah merespon cepat atas merebaknya varian Covid-19, Omicron, yang baru-baru ini terkonfirmasi di beberapa negara.

Baca Juga:  Wakil Bupati Banggai Lepas 20 Peserta Magang ke Jepang

“Varian tersebut mengandung 50 mutasi yang memengaruhi kecepatan penularan dan kemampuannya untuk menghindari antibodi yang dibentuk oleh vaksin, tetapi ini semua masih terus dipelajari oleh para ahli,” kata Menko Luhut.

Dengan banyaknya mutasi tersebut, Menko Luhut mengungkapkan WHO telah meningkatkan status varian tersebut menjadi variant of concern (varian yang mengkhawatirkan) dan memberikan nama varian baru tersebut sebagai varian Omicron.

Menindaklanjuti arahan Presiden RI, Bupati Banggai Ir. H. Amirudin mengaku berdasarkan pertemuan bersama Kapolres, Dandim dan Satgas Covid akgir desember nanti capaian vaksinasi Kab. Banggai wajib di angka 70%, bahkan lebih.

“Saya ingatkan kepada satgas Covid 19, kesepakatan kami bersama forkopimda sesuai arahan Bapak Presiden RI, yakni lercepatan vaksinasi bisa dijabarkan dan dilaksanakan dengan baik” tegas Bupati Amirudin.

(Sub. Bagian Dokumentasi Dan Publikasi Pimpinan Bagian Prokopim)

  • Bagikan
error: Content is protected !!