IKLAN
Luwuk

Kawasan Wisata Kilo 5 Luwuk Dibangun, Puluhan Pedagang Butuh Relokasi

470
×

Kawasan Wisata Kilo 5 Luwuk Dibangun, Puluhan Pedagang Butuh Relokasi

Sebarkan artikel ini
Lapak pedagang yang berada di kawasan wisata Kilo 5 Luwuk Kabupaten Banggai. (Foto: Sofyan Labolo)

Luwuk Times — Rencananya pembangunan kawasan wisata Kilo 5 Luwuk mulai action Juni 2023. Hingga menunggu proyek berbandrol Rp15 miliar itu kelar, para pedagang di kawasan itu butuh relokasi.

“Informasi yang kami peroleh, bulan Juni proyek pembangunan wisata Kilo 5 dimulai. Tentu saja para pedagang yang ada saat ini butuh relokasi,” kata koordinator lapak Kilo 5 Luwuk, Ramli S Ladja, belum lama ini.

Ramli mengatakan, ada dua OPD teknis yang terlibat pada proyek yang bersumber dari APBD Banggai tahun 2023 ini. Yakni Dinas PUPR Kabupaten Banggai dan Dinas Pariwisata Kabupaten Banggai.

Baca:  UMI Makassar Wisuda Pasca Sarjana, Ada Bupati Banggai, Rektor Unismuh dan Dekan FEB

“PUPR untuk pembangunan infrastruktur. Sedang Dinas Pariwisata terkait pengaturan teknisnya,” ucapnya.

Ramli mengaku, dalam beberapa kali pertemuan bersama pihak terkait dengan pembangunan kawasan wisata Kilo 5 Luwuk, masalah relokasi pedagang telah dibahas.

Ada dua titik relokasi. Selain lahan milik Keluarga Dayanun juga tanah milik Yo Poksin atau tepatnya lokasi eks Hoya-Hoya.

“Ketentuannya harus ada sewa. Namun untuk tarif sewanya saya belum tahu pasti,” kata Ramli.

Baca:  Peternakan Babi Ganggu Aktivitas Belajar TK Mantawa Toili Barat

Ada puluhan lapak pedagang yang ada di kawasan Kilo 5 Luwuk. Ramli pun merincikannya, 15 lapak berada di atas tanah Pemda, 4 lapak di tanah milik keluarga Sugianto dan 17 lapak di lahan keluarga Dayanun.

Ia pun berharap, mulai dari proses relokasi hingga pada pembagian tempat setelah selesai pembangunan wisata Kilo 5, berjalan aman dan lancar.

“Harapan kami seperti itu, jangan ada konflik,” kata Ramli. * yan

error: Content is protected !!