Close ADS

Opini

Pemaknaan Sejarah Indonesia dengan Asesmen Diagnostik Afektif Siswa

701
×

Pemaknaan Sejarah Indonesia dengan Asesmen Diagnostik Afektif Siswa

Sebarkan artikel ini

Oleh: Ferdy Moidady

ASESMEN diagnostik afektif adalah jenis asesmen yang dirancang untuk mengukur aspek-aspek emosional, sikap, dan motivasi seseorang terhadap suatu topik atau subjek tertentu. Ini adalah alat yang digunakan dalam pendidikan untuk menilai perasaan, sikap, dan respons siswa terhadap pembelajaran dan materi pelajaran tertentu.

Aspek-aspek utama dari asesmen diagnostik afektif meliputi:

1. Perasaan: Ini mencakup bagaimana siswa merasa terhadap subjek atau topik yang dipelajari. Misalnya, apakah mereka merasa tertarik, terinspirasi, frustrasi, atau bosan.

2. Sikap: Ini mencakup sikap dan pandangan siswa terhadap subjek atau topik. Misalnya, apakah mereka memiliki sikap positif atau negatif terhadap pelajaran tersebut.

3. Motivasi: Ini mengukur tingkat motivasi siswa untuk belajar dan terlibat dalam pembelajaran. Apakah mereka termotivasi untuk mencari pemahaman yang lebih dalam atau hanya mencoba “lulus” ujian?

Asesmen diagnostik afektif dapat dilakukan melalui berbagai cara, seperti survei, kuesioner, wawancara, observasi perilaku, dan refleksi siswa. Tujuan utamanya adalah untuk memahami lebih baik bagaimana siswa merespons dan terlibat dalam pembelajaran, sehingga pendidik dapat merancang pengalaman belajar yang lebih efektif dan relevan.

Asesmen diagnostik afektif memiliki peran penting dalam pendidikan, karena motivasi, perasaan, dan sikap siswa dapat memengaruhi seberapa baik mereka belajar dan sejauh mana mereka meraih pemahaman yang mendalam tentang suatu materi. Dengan memahami aspek-aspek ini, pendidik dapat merancang strategi pembelajaran yang lebih efektif untuk meningkatkan minat dan keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran.

Baca:  Diduga Lakukan Kekerasan pada Siswa, Oknum Guru Dipolisikan, Begini Endingnya

Sejarah Indonesia adalah sebuah kisah epik yang dipenuhi dengan peristiwa-peristiwa penting, pahlawan-pahlawan hebat, dan dinamika budaya yang kaya. Bagi siswa kelas 10, memahami sejarah Indonesia bukan hanya soal mengingat tanggal dan peristiwa, tetapi juga menginternalisasi nilai-nilai yang mendasarinya. Oleh karena itu, asesmen diagnostik afektif, yang mengukur perasaan, sikap, dan motivasi siswa terhadap sejarah Indonesia, sangat penting. Di bawah ini, kita akan menjelaskan mengapa asesmen diagnostik afektif dalam pembelajaran Sejarah Indonesia begitu berarti.

Mengembangkan Rasa Kepedulian Nasional

Asesmen diagnostik afektif pelajaran sejarah Indonesia membantu siswa merasakan, menemukan, mengukur, merefleksi dan menginternalisasi’ cinta dan kepedulian’ terhadap negara mereka. Hal ini mirip dengan pandangan Dr. Hadi Sutrisno, seorang sejarawan terkenal, yang menulis dalam bukunya “Sejarah Indonesia: Perjuangan dan Identitas,” bahwa memahami sejarah adalah cara terbaik untuk memahami akar dan nilai-nilai yang membentuk warga negara. Ini membawa kita ke akar kepedulian kita terhadap tanah air kita.

Baca:  Deklarasi Anti Bullying di SMA Negeri 2 Luwuk

Saat siswa memahami bahwa sejarah Indonesia adalah cerita tentang perjalanan bangsa mereka, mereka akan lebih mungkin merasa keterlibatan emosional dalam belajar sejarah. Ini adalah langkah pertama dalam mengembangkan rasa nasionalisme yang kuat, yang merupakan pondasi bagi keterlibatan aktif dalam pembangunan negara.

Sejarah Indonesia adalah bagian integral dari identitas nasional. Melalui asesmen afektif sejarah Indonesia, siswa dapat mengidentifikasi diri mereka dengan perjuangan dan prestasi negara mereka. Ini dapat meningkatkan rasa kebanggaan dan identitas sebagai warga Indonesia. Sebagai contoh, Bung Karno, salah satu tokoh penting dalam sejarah Indonesia, memimpin perjuangan kemerdekaan dengan gagasan dan tindakan nyata. Keberaniannya adalah sumber inspirasi bagi banyak orang di Indonesia (bahkan dunia).

Mengingat sejarah Indonesia juga membawa tanggung jawab sosial. Siswa harus merasa bahwa mereka memiliki peran dalam menjaga warisan sejarah dan budaya negara mereka. Dan asesmen diagnostik afektif dapat membantu siswa merasa bahwa mereka adalah penjaga warisan ini. Mereka merasa memiliki tanggung jawab untuk menjaga situs-situs sejarah dan budaya, serta menghormati nilai-nilai dan tradisi yang telah diwariskan oleh leluhur mereka.